Coffee Break : J or K, Why Not Like ’em Both?

Kali ini, sedikit pertanyaan untuk reader blog ini. Karena ini sedikit berkaitan dengan beberapa draft yang masih sedikit ragu untuk kulanjutkan, kuharap poll  ini bisa sedikit membantu. Langsung saja, ini dia pertanyaanku.

Nah, untuk fair,  aku akan menjawab ini lebih dulu; ya, terkadang aku masih mendengarkan K-Music. Meski sekitar dua tahun ini sudah tak seintens dulu lagi, tapi kurasa tak bisa sepenuhnya menghilangkan mereka begitu saja. Aku tak sependapat jika harus melihat musik hanya dari apa yang ada di luar konteks musik. You know what I mean. Bagiku, saat kupikir sebuah musik itu bagus, whatever people say, I’d still listening to and like them.

Selama ini kurasa kesenjangan antara J & K masih cukup lebar, dan selalu ada pembelaan bagi salah satu diantaranya. Tapi untuk menemukan jalan tengah diantara keduanya masih sulit. Aku sendiri pernah menjadi fans baris depan di kedua kubu dan merasakan pahit manisnya, tapi pertanyaan tentang “Bisakah kita menyukai keduanya saja tanpa perbedaan?” masih belum bisa terjawab. Kali ini, di basis J, aku ingin mendengar pendapat tentang masalah ini.

All images used is credited to it’s respective owners

Advertisements

12 Comments

  1. hahaha sama, ane 2011-an demen kpop, semuanya, akb dulu gak demen karena gak suka centernya padahal udah tau dari 2010. cuma sekarang kpop ane eksklusif dengerin epik high sama bigbang aja karena musiknya sama semua yang lain
    kalo mau nulis kpop gapapa kok hehe

    Like

  2. Kalau ane tau kpop dari 2009 tapi ga ngefans amat, tau Jpop juga dari temen taun 2013, eh ketagihan ya jadi deh lebih, ekslusif, denger K masih tapi gara gara kakak

    Like

  3. Saat ini, ane cuma denger 46, kadang musik era 60an-2000 awal (ABBA, Beegees, Koes Plus, Gigi kilas balik, cranberries dan sejenisnya). Kpop terakhir denger yg BigBang atau GDragon, lupa ane, yg rekaman mv di Amerika. Jadi, sekarang mungkin konsen di J kali ya. Tapi terserah mimin aja mau ngangkat yg mana. Kalo ane nyambung dan ngerti, ya ane komen. Ntar juga topiknya pasti nyebar kemana-mana. 😁

    Like

  4. Ane Cenderung Exclusif JPOP Soalnya Dari Kecil Ane Udah Dicekoki JPOP (Meskipun Cuma Lagu Anime Sama Utada Hikaru) Apalagi Setelah Ane Mengenal YUI Tingkat KeJPOPan Ane Naik Drastis 😀
    Meskipun Dulu Juga Pernah Demen Sama Lagu Gee & Lagu2nya Drama Full House Tapi Ane Tetep Prefer Ke JPOP Hingga Sekarang 😀

    Like

  5. Kalo ane dua2nya. Awalnya malah suka K-Pop cuman gak sampe ke BB atau GB, lebih suka soundtrack lagu buat drama korea apalagi pas jamannya dream high, bbf. Trus kakak ane suka sama Suju, ane ga seneng kalo hobi atau kesukaannya sama kayak sodara, jadi ane lama2 beralih ke anime, vocaloid, J-rock, eh tau2 nyangsang ke 48fam apalagi pas jamannya JKT48 yang iklan pocari itu. Trus ane browsing2 ttg 48fam, trus ketemu nogizaka46, waktu itu masih bawain single ke-5 mereka dan langsung suka. Trus temen ane nyekokin J-pop kayak ikimonogakari, utada hikaru, yui, lama2 demen semua deh. Sejauh ini grup musik jepang yang ane suka : AAA, juice=juice, Little Glee Monster, Nogizaka46, keyakizaka46, alexandros, one ok rock, flower, e-girls, goosehouse, JSB, exile the second. Trus belakangan ini drama korea lagi bagus-bagusnya, apalagi descendants of the sun mana soundtracknya bagus banget lagi, jadi ane comeback lagi ke k-pop. Ane jadi demen sama variety show produce 101, 3 meals a day, i can see your voice, gara2 itu ane lumayan suka lagi sama k-pop. Grup yang ane ikutin itu: I.O.I, WJSN, davichi, D.I.A, blackpink, winner, sisanya lagu-lagu random dari sountrack drama (gak terlalu suka BB korea). Tapi sukanya gak sampe suka banget sampe jadi fans garis keras gitu. Casual aja. Tapi kalo untuk J-pop terutama sakamichi series, aaa (apalagi member yang namanya sky-hi), dan goose house, ane fans garis keras banget.

    Kalo di suruh pilih mana 3/4 hati ane ada di j-pop, 1/4nya lagi di k-pop.

    Like

  6. Jadi rata2 emang lebih prefer J ya, as expected. Dari yang ane tangkap lebih ke gini ya ‘pernah suka K, tapi sekarang di basis J’ dan sama kaya ane ‘gak tahu banyak lagu barunya, tapi yang lama tetep suka’

    Yang jadi pemikiran ane, selalu ada orang yang terlalu fanatik sama satu kubu sampe menjatuhkan yang lain, which is nonsense, J & K gak begitu berbeda dari musik, pada dasarnya buat ane mereka sama bedanya cuma di bahasa. Okelah distinctive di satu dua hal tapi gak sebegitu signifikan. Gak jarang dua temen ane lomba2 jadi budek buat dengerin musik mereka, ada yang J ada yang K, kalau lagi ngumpul.

    Nah, ada pendapat soal ini, perbedaan utama antara J & K?

    Like

  7. wah kalau ane dulu suka banget tuh dulu yang namanya KPOP, hampir semua GB yang lagi eksis ane ikutin sih. Tp perasaan ane doank ya mudah2an. Makin kesini KPOP makin ngebosenin. Nonton MV aja males, gitu2 doank soalnya. Isinya cuma membernya ngedance sambil nyanyi. Terus lagunya juga monoton.

    Abis itu temen ane ngeracunin ane pake anime sih awalnya dan makin kesini lagu2 anime cocok sama ane punya telinga. Dan dari lagupun mereka beragam. Bahkan lagu yg artisnya gak ane kenal aja ane bisa langsung kepincut. Dan walla, ane dengerin JPOP sekarang, walau sesekali dengern rock lawas.

    Jadi kesimpulanya kalau dari musikalitas JPOP musiknya lebih berwarna sih manrut ane pribadi, makanya ane betah dengerin JPOP.

    Like

  8. Dah telat ya?baru baca.. 😀

    Dulu taunya K-Pop cuma SNSD (itu pun karena tetangga kamar sering muterin lagunya). Trus sejak nonton Running Man, jadi tau penyanyi/band/BB dan GB yang lain. Walau ga begitu ngikutin.
    Untuk sekarang ini cuma dengerin lagu2 dari IU sama GFriend.

    J-Pop juga gitu. Selain 46 ane gak begitu ngikutin. 48 aja cuma sebagian.. Kalau ada ost anime/drama/film jepang yang bagus, yaudah ane download. Random sih. Saat ini lagu J-Pop (selain 46/48) yang masih ane dengerin cuma Goose House, Silent Siren dan Yui.

    Untuk perbedaan J & K, ane masih belum ngerti. Kalau kata temen ane, J itu idol group, K itu BoyBand/GirlBand.

    Like

    1. sebenernya j sama k sebut girlband/boyband idol group ya karena mereka nyebutnya itu, kalo secara harfiah mah sama aja. makanya ane kesel kalo ada yang ngoreksi girlband/boyband jadi idol group, karena udah mah gak baca sejarahnya sotoy lagi haha.
      kalo k sama j bedanya k lebih ke hasil akhir, modal di awal gede banget makanya idolnya rata-rata miskin dan kalo keluar dendanya mahal banget, kontraknya juga 10-13 tahun dengan kondisi harus ganti duit training+costum+lain-lain, kerjanya juga diforsir abis, tidur sehari paling 3 jam

      kalo j lebih mentah dan talent+looks gak gitu diperhatiin banget, mereka lebih suka gadis yang back storynya bagus. trus kalo mau keluar juga diakomodasi karena biaya latihannya gak mahal

      Like

    2. Oh begitu ya gan…
      Makasih pencerahannya 🙂

      Ngeri juga ya di K.. ane bacanya jadi merinding gitu.
      Jadi kalo mereka mau keluar dilema juga ya.. karena dendanya yg mahal.

      Like

  9. yoi, tahun 2009 tvxq keluar 3 orang karena gak suka sama persentase duitnya terus pas keluar sidangnya gak kelar-kelar sampe akhirnya mereka gak bisa muncul di acara musik buat promosi. tapi abis keluar 3 dan bikin proyek boyband baru langsung pada beli rumah seharga 5 juta dolar masing-masing. berarti kan emang potongannya gila banget

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s