Pojok Delusi 46

Fenomena para penggiat delusi terutama dari anak kos sebelah alias kos kandang serigala semakin menggila. Definisi serigala adalah mereka yang mengklaim member yang sudah diklaim oleh orang lain lebih dulu dan melakukan produksi iler dan hasrat buruk berlebih-by Max Orion, Mac’s outrageous twins-

the_flirting_wolf_by_picturebypali-d3b6rsq
Say hello to buddy wolf

Tapi tanpa makhluk yang berevolusi dari fans idol ini, tidak ada banyolan dan cara ngidol yang ringan yaitu perang delusi. Meski bagi kami para kaum non-serigala sedikit menyusahkan karena para serigala terkenal gigih dan seperti zombie, namun keberadaan para serigala lebih disambut daripada haters.

Nah, untuk membuat sedikit nostalgia setelah kos pertama digusur, sedikit orang main di 48daisuki yang sayangnya sekarang sudah dihapus. Di forum itu, pernah ada threads delusi yang tidak bertahan lama, karena tidak semua orang hadir dan hanya sedikit orang yang aktif disitu. Pojok Delusi 46 hadir kembali.

Kali ini, aku mencoba membuatnya dengan format lama, yaitu bebas untuk menulis delusi pada member tentu dalam batas wajar. Yah, semacam fanfiction dunia Serigala. Tapi kali ini tidak terbatas pada delusi atau #HBD pada idol semata, tapi bisa juga delusi menjurus harapan pada Sakamichi.

Bagaimanapun, happy delusional time, siapa yang mau jadi volunteer untuk Pojok Delusi 46 pertama kali? 😀

Dear Idol Diary 5 by MasToppu

Suster Kyonko by Conan

All images used is credited to it’s respective owners

75 Comments

  1. Ini laman lagi ya? soalnya gk ada notif lagi di gmail ane.
    Klo yg gk punya FB sama Twitter, bkal gk tau dong klo ente up model ginian min?

    Itu definisi srigalanya dikutip dari penjelasan siap, maunya ditulis dalam kurung (2017, Mac Orion, pakar srigala) XD

    Agak susah sih buat ane klo harus nulis pnjang lebar di sini, soalnya ane bukan tipikal delusioner sih 😎
    Lagian gk ada yg memancing, maunya adminnya mancing dulu XD

    Mnjurus ke harapan boleh juga ya?
    Harapan pling bsar yg ane inginkan skrng, berharap next, klo UE update blog disertai gambar 🙂

    Sola delusi, ane tunggu pancingan dulu deh XD

    Like

    1. Harapan..harapan yg tak pernah putus dari 46 adalah link tiap tour ada atau ada yg nyiarin 😀
      Delusi ya?kl delusi saya sudah gak bisa krn Nanamin sudah pergi,dan semenjak menjalin hubungan sama Misa sampai sekarang,hal2 yg nama’y delusi sudah saya tak bisa rasakan 😀

      Like

    2. Tdi pas ane nulis komen ini blum ada. XD

      Oh Max orion XD

      Asem, wah blum ada yg mancing ya delusinya, oklah ane coba berkarya nnti, skrng ngumpulin cakra dulu XD

      Like

    3. Ya mana ane tau, blog situ pake jasa kirirman apa sih? XD

      Loh pdahal dah ane bilang, ane bukan tipikal delusioner

      Hatake “Abud” Kakashi?

      Like

    4. Lho abud itu siapa?
      Orang kah? 😀
      Ayo min,pengen lihat delusi’y nih sama Yumi 😀

      Kl Conan dah sering lihat’y,tp dsni pura2 gak suka 😀

      Like

    5. @conan, kehidupan situ aja yang terlalu terpencil XD

      Udah ah, kalau situ bilang bukan tipe delusioner, ane ketawa sampe kaya Squidward XD

      Yumi? Ane disini cuma fasilitas kok, ngapain delusiin bini sendiri 😎

      Like

    6. @Hatake:
      Abud itu aktivis HBD XD

      Loh, kok komennya gitu, jgn suka fitnah ya, gk baik loh 😎

      ===========================

      @Mac:
      “Ane ketawa sampe kaya Squidward” < -kok ‘kaya’ sih? bukannya situ emng squidward? XD

      Like

    7. Cuma mirip dalam pandangan terhadap dunia. Kalau Squidward kesel liat Spongebob, ane kesel liat Serigala. Bedanya, ane buka lapak delusi biar iler gak nyebar dimana2 XD

      Like

  2. Alahmak smpe dibuatin kolam iler sgala 😀
    Kalo walet sih enak y bsa djual untung,lha iler srigala buat apaan…. 😀
    Lgian ane klo delusi g ane sebar ckup dnikmati sndiri aja krn buat fanficpun ane blum shanggup 😜
    Msih lbih sneng mbaca dripda produksi sndri.

    Like

    1. Revival threads legendaris yang dulu cuma diisi 6 orang (kalo gak salah) 😀

      Iler serigala dikumpulin, kasih ke NASA kali aja itu bisa jadi obat anti radiasi di masa depan 😀

      Ane sebenernya mau kasih link cerita bikinan sendiri, tapi bukan fanfiction. Tapi rasa males masih berat banget soalnya itu cerita yang ane bikin beberapa tahun lalu, butuh revisi2 😀

      Like

    2. Klo kosan sbelah miminnya bilang kandang srigala, maka kosan ini bisa dikasih predikat tempat bimbelnya para srigala mengasah kmmpuan delusi XD

      Like

    3. Sbg starter boleh tuh iklan nogi yg baito kmren,sgt delusional-able bgt 😀
      Syg pas bagian nana-mai ciuman digap ama logo tikus baitox kan kesel 😜
      Ato iklanx meiji milk tea kan sg mousou jg tuh

      Like

  3. Ane nyimak aja lah,gak bisa delusi apa2,,,lah wong kolom ini buat para serigala,itu berarti bukan untuk ane😆😆😆😆

    Like

  4. Dear Idol Diary, Day 5 (lanjutan dari yg lama)
    Malam ini cuaca begitu dingin, padahal tadi siang cuaca sangat panas. Tubuhku belum siap menghadapi perubahan cuaca ini, dan akhirnya down juga. Meski begitu, aku paksakan menonton bola, dengan bermodal sweater dan sarung. Kepala yg pusing sebelah ini membuatku tidak bisa menikmati gocekan para pemain bola di TV. Tiba-tiba saja, dari belakang ada yg memeluk leherku, dan kulihat di pundak kananku, Miichan dengan manjanya menggelayutkan kepalanya di bahuku sambil menempelkan pipinya dipipiku. Dia tanya dengan manja, “Lagi apa, Niichan?” Aku pun tersenyum, “Kamu sendiri, tidak tidur?” tanyaku balik. Dia lalu menjauhkan wajahnya sambil cemberut manis. Tapi, kembali lagi menempelkan dengan manja pipinya ke pipiku, “Aku kan ingin manja-manjaan dengan Niichan!” dia menjawan dengan manja. Aku pun hanya bisa tertawa gemas melihat tingkahnya. Beberapa saat kemudian, tercium bau teh kesukaanku. Ternyata Bunda Nana membawakannya untukku. Dia duduk disampingku dan memberikannya untukku. Kami berdua meminumnya bersama dari cangkir yg sama, dengan wajah yang begitu dekat, aku bisa melihat matanya yang indah. Bunda lalu tidur dipangkuanku. Aku hanya bisa membiarkannya, dan melihat wajah manisnya terlelap. Malam itu, kami habiskan bertiga dengan penuh kehangatan. ❤ 🙂

    Like

  5. Karena ane bukan serigala, jadi ane gak bakat bikin delusi ginian.

    Tapi kalau dilihat2, ane sama Miona emang punya banyak kemiripan. Salah satunya zodiak. Zodiak ane sama Miona sama -Libra-. Mungkin kami berdua tercipta untuk saling menyeimbangkan. 😀

    Like

  6. Judul: Sus…

    Ah, hari ini lagi2 aku harus mask rumah sakit dan hrus meninggalkan sesaat aktivitas ku sebagai murid siswa SMA kelas 2. Ya, penyakit organ dalam yg kualami membuat ku sering masuk rumah sakit dan berhari-hari mnjalani kehidupan membosankan dibilik rumah sakit.

    Seperti biasa, terbaring di tempat tidur rumah sakit membuat ku bosan, untung saja ku membawa komik favoritku, Detektif conan sambil membawa HP N 3310 milik ku.

    Tiba-tiba, terdengar suara…
    “Permisi pak, Kamira, saya mau antar kan bunga yg dikirm ke bapak” ujar seseorang yg belum pernah kuliat sbelumnya di rumah sakit ini.
    Ternyata seseorng yg baru pertama kuliat itu adalah seorang suster. “Suster barukah?” ujar ku dalam hati.
    “Saya taruh di sini ya pak bunga kirimannya” kembali suster itu mengeluarkan suaranya yg terdengar ngebas, tapi yg kualami hanya melongo melihat sosok suster yg baru pertama x kulihat ini. ku melongo bukan tnpa alsan, ketimbang disebut suster, sosok ini lebih dari itu dimata ku.

    “Pak, Kamira… pak Kamira?” tegur suster itu padaku yg masih melongo melihatnya.
    “Ah iya, sus” balas ku
    “Kok bengong pak? ada msalah sama kesehatan bapak?” tanyanya padaku yg akhirnya merespon keberadaanya.
    “Ah enggak sus, sus baru ya disini? oh iya, jgn panggil Pak dong sus, saya baru duduk dikelas 2 SMA loh” bals ku lagi.
    “Oh syukurlah klo gk ada maslah, iya , saya sus baru disni,, baru mulai kerja hari ini pak” balsnya lagi
    “Loh kok panggil pak lagi? panggil Kamira aja sus, hmm suster baru ya, salam kenal ya sus, btw nama nya sapa sus?”
    “Nama saya Kyonko pak, eh Kamira. Saya akan jadi suster perawat slam Kamira disni.”
    “Wah mohon bantuannya ya klo gitu sus Kyonko.”
    “Iya Kamira, jgn sungkan kalo ada perlu apa2. Baik klo gitu saya harus balik kerja lagi. Bunga yg dikrim tadi saya taruh disana ya kamira” ujar nya.
    “Baik sus, makasih”

    Akhirnya sus yg buat ku sejenak melongo tadi keluar dari kamar ku. “itu suster apa bidadari ya?” gumam ku dalam hati. Untungnya meski ke melongo tadi, aku smepat ngshot foto sus Kyonko yg menaruh bunga yg dikirm pda ku dgn kamera HP N 3310 yg kupegang tadi.
    Sepertinya hari2 dirumah sakit tidak akn lagi membosankan sepeti seblumnya” gumam ku dalam hati sambil tersenyum melihat foto hasil jepretan kamera HP N 3310 milikku.
    https://goo.gl/yvdhVr

    Like

    1. Iya nama, nulis nama yg terlintas dikpla aja XD
      Yah namanya jg delusi pak, bebas mah, 3310 berkamera, kuota tinggl 3MB tpi masih bisa download file size 3GB, Delusi + 3310 = nothing impossible XD

      Like

    2. Nge-cut nama blg bapak kos sebelah sih (ana)Kamiri(karu) jadi Kamira XD

      Gile lu Ndro, itu aja buatnya dah berpikir keras, dah nagih sekuel aja XD
      Ente dong ikut meramakain XD

      Like

    3. Kalau gitu pasti “Ra” ini singkatan dari ceng2an baru, siapa dia? XD

      Ane kan cuma bilang bakal memfasilitasi, bukan ikut2 terjun. Di Pojok Delusi 46 juga kan cuma jadi moderator XD

      Like

    4. Bukan, klo Kamiri gk enak dibaca, ntar dikira kemiri, makanya akhiran I diganti A, toh A ada juga kan dilist XD

      Hadeh

      Like

    5. Ane jg gk tau one piece, itu hasil googling XD

      Dikutuk jadi chopper sms KTK bru nyahok ente XD

      Like

    6. Serius, ane pikir komen ente yg merujuk kesesuatu, maknya ane googling kamakiri, nongol deh info itu krkter OP XD

      mksudnya “Sma KTK” mlh keketik sms pula XD
      Iya yg rusa skaligus dokter di pasukan topi jerami

      Like

  7. Sewaktu saya masih menjadi seorang anbu,tahu kan anbu?semacam intel atau agen kl di dunia lain..
    Saat itu saya sedang ditugaskan memburu penjahat kelas S bersama rekan 1team,si guy dan asuma..namun pada saat itu kami tidak sengaja terpisah akibat sebuah jutsu yg sangat hebat,sampai2 saya terlempar ke dunia/dimensi lain..
    Dimensi tsb ternyata bernama sakamichi,dan disana terdapat 2 kerajaan,kerajaan Nogi dan Keya,kehidupan disana amat sangat tentram dan damai.Musuh rakyat disana hanyalah serigala..
    Suatu saat dikala saya sedang mencari cara untuk kembali ke dimensi asal tidak sengaja lewat sebuah taman bunga yg indah,disana ada seorang wanita yg begitu menawan dan anggun sedang memetik bunga.Namun saat mau saya samperin dan sapa,wanita tsb tiba2 dikepung gerombolan serigala.Tanpa berfikir panjang sayapun secara refleks menolong dia..
    Setelah pertarungan panjang,akhir’y saya dpt melindungi wanita tsb dan menghabisi para serigala..
    “Kamu tidak terluka nona?” kataku kepada’y..
    Lalu dia menjawab sambil tersenyum manis “berkat tuan,saya baik2 saja”..
    ” syukurlah kalau begitu” balasku”,dan dalam hati saya bergumam ” ah wanita ini memiliki senyum yg sangat indah”..
    “Kalau boleh tahu,dimana kamu tinggal?biar saya antar kamu pulang,saya takut serigala yg lain akan menyerang kembali” kataku sambil garuk kepala karena malu..
    Lalu dia menjawab,”rumahku disebelah sana (sambil nunjuk sebuah istana)”..
    “Oh ternyata anda seorang putri ya?” tanyaku sama dia..”suatu kehormatan bisa ketemu putri semanis anda” lanjutku..
    Setelah panjang lebar ngobrol sambil menuju istana,akhir’y kita sampai,dan pas sampai kami(lebih tepat’y saya) disambut dgn hangat oleh kerajaan krn mereka tahu kl putri sudah saya selamatkan..

    saya yg tadi’y berniat untuk kembali ke dimensi asal menjadi bimbang karena saya menemukan tempat yg damai tanpa peperangan dan bertemu dgn putri yg manis,menawan dan anggun..
    Akhir’y saya memutuskan untuk tinggal beberapa saat..
    Malam pun tiba,saat’y makan malam.Setelah makan malam selesai saya coba beranikan diri untuk bisa berbincang kembali dgn putri..
    “Putri maaf kl saya lancang,tp sejak kita bertemu saya belum tahu nama putri siapa,bolehkah saya tahu?” tanyaku sambil malu dan cemas takut ditolak..
    Tp sebelum dia menjawab,pelayan’y nyeletuk ngomong “berani sekali anda mendekati putri kerajaan Nogi,meskipun anda sudah menyelamatkan beliau,bkn berarti anda bisa leluasa dekat2 dgn putri”.. ” hush aceng,kamu gak boleh ngomong gitu sama orang,siapapun dan apapun status’y orang tsb” kata putri..
    Dalam hati saya kembali bergumam “udah cantik,manis,anggun,menawan,baik dan tidak sombong serta tidak membeda2kan pula,pantas sangat dicintai rakyat’y juga dicintai saya”..
    ” maafkan aceng ya tuan,dia gak bermaksud buruk,dia hanya terlalu protektif” kata putri..
    Sayapun jawab “gpp putri,wajar kl dia begitu,itu krn demi putri biar selalu aman”.” Ngomong2 jgn panggil saya tuan,panggil saja saya Kakashi,dan kl diizinkan,boleh saya tahu nama putri siapa?karena td putri belum jawab akibat obrolan kita terpotong aceng(sambil ketawa malu)”
    “Oh iya,nama saya Nanamin” balas sang putri..

    -bersambung

    Like

  8. Dear Idol Diary, Day 6
    Kuota internetku hanya tersisa 181 MB, hari ini. Dan, kebetulan hari ini kuotaku juga akan pulih, jadi kuputuskan untuk menghabiskannya dengan men-download sesuatu. Ketika aku mencari apa sesuatu itu, baru kusadari, aku hanya punya episode pertama Kuzu no Honkai. Akhirnya kuputuskan untuk mengunduh episode 2. Kupilih perlahan yang versi 480p. Lumayan, hanya 84 MB, jadi pas dengan sisa kuotaku. Beberapa saat kemudian ku dengar suara “Cingg!!!” tanda proses download selesai. File pun ku pindah ke laptopku dan bersiap untuk menontonnya.
    Tiba-tiba, dari arah belakangku, terdengar suara dan langkah seseorang mendekat. “Sedang nonton apa, Niichan?” Aku menoleh, ternyata Akanen dan Mizuki-chan. Aku sedikit terkejut, karena mereka hanya mengenakan tanktop dan hotpants yg pendek sekali. Belum sempat ku jawab pertanyaan mereka, mereka berdua duduk disamping kiri dan kananku. Bahu dan badan mereka menempel erat di badanku, sampai bisa kurasakan hangat dan tekstur halus kulit mereka. Dan, kami bertiga pun mulai menonton episode 2 yg baru aku download.
    Diawal adegan, kudengar Aka yg duduk disebelah kiriku berkata lirih, “Mirip…” Aku pun bertanya, “Mirip? Mirip siapa?” Tanpa melepaskan matanya dari monitor, dia menunjuk ke arah samping kananku. Kulihat ke arah itu dan kutemukan, Mizuki-chan menggigit-gigit bibir bawahnya. Wajah dan telinganya merah padam seperti menahan malu. “Masa sih?” aku tanya ke Aka. Dia lalu meletakkan telunjuknya dibibirku sambil bilang, “Diam! Niichan tonton saja!”
    Lalu, tiba saat adegan Mugi meminta Hana menjulurkan lidahnya, kemudian dia cium dan berlanjut terus. Tanganku terasa seperti ada yg meremas, dan kedua bidadari ini mendekatkan wajahnya ke wajahku. “A..aku ingin yang seperti itu,” Mizuki-chan berkata lirih. Aka pun menimpali, “Nii, aku juga!” “Eh!!!” batinku. Mereka pun terus mendekatkan wajahnya. Lalu aku pun mencium…kening mereka berdua, dan mengelus kepala mereka. “Udah ah, dek!” Aku lalu beranjak pergi, “Ayo ikut!” ajakku. Aka dan Mizuki-chan bertanya secara bersamaan “Kemana, Niichan?” Kupandang wajah dua adekku yg manis ini, “Ayo, jalan-jalan keluar bersama Niichan!” jawabku. “YEY!!!” mereka berteriak gembira. Dan, hari itu pun, kuhabiskan bersama dua bidadari ini menelusuri berbagai tempat, makan dan banyak lagi. Ah…salah satu hari paling membahagikan bagiku. ❤ 😀

    Like

    1. Jangan diambil hati min. Cuma tulisan tak berarti dari ane. 🙂
      Tapi, mungkin ane bikin yg lebih serem buat Marikka dan Asuka ntar. 😀 Another Ghost cuddling story. XD

      Like

  9. Delusi ane soal center Keyakizaka. Miichan dengan lagu santai macam Watabokori, temanya manisnya cinta musim panas. Hirate pindah jadi center 3rd row. 😀

    Like

    1. Mau gabung tapi Bahasa Inggris ane pas-pasan, jadi ane tulis aja disini. XD
      Pokoknya centernya jangan Neru, ntar sama dengan sebelah. 😀 Kecuali kalo status dia dipatenkan, ane oke2 aja. 😀

      Like

    2. Itu pas lagi kangen banget sama Ue, jadi ane tulis sekadarnya lah. Sambil mancing komen, karena threadnya sepi banget dibanding member SO lain. 😀

      Masih lama rilisnya, sekitar Agustus akhir kayak tahun kemaren, kan? Jadi santai aja min. 😀 Tapi, bisa ane prediksi soal centernya, bakalan Tecchi lagi. Yg ane harap, semoga lagunya bawa kesan beda, bukan rebel kayak sebelum2nya. Bosen juga kalo Keya gitu terus. Nogi yg lebih variatif, lebih enak menurut ane. 😀

      Like

    3. Tuh bapak kos sebelah gak pernah kedengaran ya disana? 😀

      Gak bisa santai, apalagi kalau buat Nogi. Soalnya mendadak biasanya, padahal ini review Umaretekara aja belum kelar 😀

      Like

  10. Dear Idol Diary, Day 7 (Monsters)
    Malam itu, setelah kerja, aku ingin bersantai di ruang tengah. Nonton TV, baca buku atau masak didapur dekat ruang tengah, jadi solusi bersantaiku. Saat aku masuk ruang tengah, kulihat adekku, Renka sedang nonton TV. Lucunya, dia nonton sambil berdiri dan seperti menari-nari. Langsung saja aku peluk dadi belakang dan kuciumi lehernya yg terlihat jelas karena rambutnya yg di-pony tail
    “Sedang..(muach)..apa…(muach)..sa..(muach)…yang? (muach)” Aku bertanya dengan penuh kasih sayang.
    Rentan lalu menjawab, “Nonton TV! Pergi sana, Bakanii!” Dia lalu menyikut perutku dan meng-headbutt keningku. Aku sedikit terhuyung ke belakang karena serangan dia. Dia lalu melanjutkan nonton apapun itu di TV.
    “Sialan! Sakit banget!” batinku. Aku pun lalu menjauh darinya dan mengalihkan pandangan ke sofa diruangan itu. Kutemukan Memi yg sedang membaca sesuatu.
    “Memiiii!!!” teriakku sambil mendekat padanya dengan kedua tangan terbuka siap untuk memeluknya.
    “Stop! Bau! Pergi!” jawabnya ketus sebelum aku sempat mendekatinya. Dia terus saja membaca buku tanpa memandangku. Tapi memang benar juga kata Memi. Aku belum mandi dan badanku bau keringat. Ya sudah, aku tahan hasratku untuk main gemas2an dengan adek2ku dan pergi ke kamar mandi untuk mandi.
    Begitu aku mau membuka pintu kamar mandi, dari dalam ada yg membuka terlebih dahulu, dan keluar dari dalam Tecchi yg hanya memakai sehelai handuk yg dililitkan ke tubuhnya.
    “Kyaaa!!! Cabul! Mesum!” teriaknya begitu melihatku. Aku berusaha menjelaskan kalau aku kebetulan ingin mandi juga, tapi dia seperti melindungi tubuhnya sambil menatapku curiga. Renka yg nonton mendekatiku lalu menendang kakiku.
    “Dasar mesum! Niichan ngintip, ya?!” tuduhnya.
    “Nggak! Sama sekali nggak!” jawabku.
    “Sudah cepat, mandi sana! Dasar mesum!” Renka lalu mendorongku masuk ke kamar mandi dan menutup pintunya. Aku pun mandi.
    Setelah mandi, aku baru sadar kalau perutku lapar. Aku ingat, kemaren masih ada Fettuccine sisa. Aku pun memasaknya. Kebetulan ada puree tomat sisa dikulkas, setengah butir bawang Bombay, saus tomat dan keju dengan bekas gigitan yg aku yakin ini pasti ulah Renka. Kucampurkan semuanya dalam penggorengan, aku tambahkan saus sambal, oregano dan cabe rawit cincang juga aku masukkan. Masa bodoh dengan pedasnya, yg penting aku kenyang. Begitu Fettuccine sudah al dente, aku masukkan ke dalam sausnya, stir dikit, lalu tidak perlu diplating seperti di restoran. Aku langsung tuang di mangkuk besar, maklum sudah lapar banget perut ini.
    Begitu aku akan menyantapnya, terdengar suara, “Widih, kayaknya enak tuh,” Ku angkat kepalaku dan kulihat 3 monsters tadi berdiri dihadapanku. Tanpa komando mereka mengambil garpu, langsung dengan lahap memakan Fettuccine buatanku. Bahkan, mereka mendorongku agar menyingkir dari situ.
    Marah? Sama sekali tidak. Salah satu kebahagiaanku adalah melihat orang lain menikmati masakan yang aku buat. Dan, melihat 3 monsters imut ini menikmatinya sampai berkeringat karena pedasnya, aku hanya bisa tersenyum.
    Aku lalu melangkahkan kakiku ke beranda, sambil membawa stoples berisi rengginang yg tinggal 3 atau 4 buah, sisa camilan nonton bola kemaren, dan segelas air hangat. Kunikmati itu sebagai hidangan makan malamku, sambil duduk disofa beranda dan memandang langit cerah malam itu.
    Baru 2 buah rengginang masuk ke perut, Tecchi datang dan duduk disampingku sambil memelukku. Lalu Memi juga melakukan hal yg sama. Renka lain lagi. Dia tidur dipangkuanku, Memi dan Tecchi.
    “Makasih Niichan. Enak banget!” ucap mereka bertiga sambil terus memelukku. Kulirik meja makan, dan mangkuk dan garpunya masuh tergeletak disana, belum dicuci. Ingin aku marahi 3 monster imut ini, tapi begitu melihat wajah imut mereka yg tidur dipelukanku, aku hanya bisa tersenyum. Malam itupun kuhabiskan dengan dikelilingi monster-monster imut ini. Ah,….sungguh malam yg indah. ❤ 😀

    Like

  11. Kekalahan yang Menyenangkan

    Pertandingan olah raga bola voli antar sekolah SMA dikotaku dimulai. Aku MiRaNo, kelas 3 SMA dan slah satu pemail voli perwakilan sekolah ku.

    Hari itu, aku dan tim voli ku menghadapi tim bola voli dari SMA lain, karena ini akan menjadi masa pertandingan bola voli terakhirku yang sudah kelas 3 ini, aku dan teman2 kupun berusaha memberikan yg terbaik dan berusaha melangkah hingga final dan meraih juara……

    ….. “Priiiiiiiiiiit!!!” Suara pruit dari wasit berbunyi tanda pertandingan yang kami jalani berakhir. Hhhhh, harapn ku dan teman2 ku utk melangkan hingga babak final pupus sudah, ya, kami hanya bisa memenangkan 1 babak dari 3 babak kami jalani. Kami pun kembali keruang klub voli dgn tertunduk lemas.

    Di ruang klub, semua hanya bisa tertunduk lemas, dianm seribu bahasa. Aku pun memutuskan utk mengganti pakaian ku ke seragam sekolah dan keluar dari ruangan yg penuh kegalauan ini. Saat sedang ganti pakaian, dari jendela ruangan klub, di kejauahan aku melihat seorang siswi yang sedang berdiri sendiri, “ Ah, Miona <3″ pikirku, ya sosok yang sudah menjadi pacarku sejak duduk kelas 1…

    … Akhirnya aku keluar dari ruangn klub, dengan lesu aku berjalan menghampiri Miona. Dia yg tak menyadari kehadiranku pun akhirnya ku peluk dari belakang. “Ah~” respon kaget Miona yg lembut. Dia pun dengan ikhlas membiarkan aku mendekap mesra dirinya dari belakang. ”
    Hhh… “,
    Knp, kok mengehela nafas gitu? “, tanya Miona, “ Masih mikirin hasil pertandingan tadi ya? ‘ .
    Iya, dipertandingan terakhir malah kalah, aku banyak buat kesalahan lagi, semua orng diruang klub tadi menatap dingin ke aku ” curhat ku ke Miona.
    Hmm, ya sudah, yang penting dah berusaha, liat MiRaNo yang berjuang serius diatas lapangan itu, keren loh “, pujji Miona berusaha menghibur hatiku yang lagi mendung.
    Akupun bisa tersenyum mendengar kalimat sederhana yang Miona ucapkan, Sambil tersenyum, aku mengatakan, “Aku masih boleh meluk Mimi lebih lama lagi kan?“, Miona tersenyum sambil menganggukkan kepalanya sambil mengusap lebut tangan ku yg memeluk dirinya dari belakang.

    Ya, meski kalah dalam pertandingan, namun ini menjadi kekalahan yg indah bagiku, aku bisa memeluk Miona dari belakang, menyandarkan daguku diatas bahunya, menyium harum wangi rmbutnya dan mencium aroma tubuhnya, Ya, kekalahan yang menyenangkan.

    the end –

    Like

    1. @Mac:
      Brrti ane gk ada tunggakan PR lagi dong pak? 😀

      Ya kan itu cuma gmbr ilustrasi, biar bisa ngebayangin apa yg ane bayangin 😀
      Lagian kan Miona pernah rmbut pnjang

      ============================

      @Mas:
      Jgn samakan Miona sama Yumi dong yg krakternya yankee 😀
      Tumben delusi ada waktu nya, cuma dibulan puasa ada sistem kyk ginian 😀

      Like

    2. Pkoknya ditunggu aja, ide dah ada, tinggl menunggu waktu luang buat menuangkannya dlm kata2 😀

      Like

  12. Dear Idol Diary, Day 8 (Hellish Night)
    Sehabis kerja, malam itu, aku ingin bersantai dipusat kota. Menikmati Taiyaki yg aku beli dan segelas teh ginseng. Aku duduk dibangku taman, sambil menikmati pemandangan lalu lintas kota dan Taiyaki + teh ginseng. Tak berapa lama, ada seseorang duduk disampingku. Aku tidak terlalu mempedulikannya dan terus saja menikmati makan malamku. Tapi, aku merasa orang disampingku terus memandangku. Kulirik, dan ternyata Nanamin ada disitu, memandangku sambil tersenyum lebar.

    “Ah, Nanamin! Maaf, aku tidak tahu itu kamu!” ujarku. Dia lalu membuat fugu gao pura-pura sebal, lalu dia tertawa. Setelah berbasa basi, dia mengundangku ke apartemennya. Kebetulan dia dan temannya akan pesta Nabe. Kulihat bahan belanjaan yg dia bawa cukup banyak. Apartemen dia terletak beberapa blok dari taman itu. Kami berjalan kesana.

    “Aku kembali!” kata Nanamin saat memasuki apartemennya.
    “Hoi! Kamu sudah beli yg aku pesan?” terdengar suara cewek dari dalam, yg kemudian muncul didepan kami berdua. Ternyata itu MaiMai. Dia hanya mengenakan kaus tipis hampir transparan, dan celana dalam warna hitam menerawang. Aku segera memalingkan pandanganku dan MaiMai berlari ke dalam. Tampaknya dia habis mandi, karena aku lihat dia mengeringkan rambutnya tadi.

    “Kenapa kamu tidak bilang, kalau kamu bawa dia?!” teriak MaiMai dari dalam kamar.
    “Kan sudah kubilang aku akan mengundang teman. ” jawab Nanamin sambil mempersiapkan bahan untuk Nabe. Tentu saja aku membantunya.
    MaiMai keluar dan sudah berganti baju lengkap. “Kamu sudah beritahu yang lainnya?” tanyanya masih dengan wajah sebal karena kejadian tadi.
    “Sudah, sebentar lagi mereka sampai, kok.” jawab Nanamin santai.

    Beberapa saat kemudian, bel berbunyi. Nanamin membukakan pintu, “Ah, kalian sudah datang.” sahutnya.
    “Iya, tadi agak macet,” jawab tamu tersebut.
    Nanamin dan tamunya kembali ke ruang tengah dan kulihat ada Rarin, Yumiko dan…Nene! Aku hanya bisa terperangah melihat cewek yg dulu hampir punya kisah denganku muncul dihadapanku. Dia pun begitu, terkejut melihatku.
    “Sudah, ayo kita mulai!” kata MaiMai.
    Kami pun pesta Nabe sampai puas. Kita mengobrol banyak hal, mengenang masa lalu kita dan sebagainya. Aku pun ikut larut dalam obrolan, meski sama sekali tidak bisa memandang mata Nene.

    “Ayo kita mainkan sesuatu!” usul MaiMai setelah Nabe tandas dan semua kekenyangan.
    “Main apa, Mai?” tanyaku lembut.
    Senyum dia langsung menghilang saat aku bertanya. Sepertinya, dia masih sebal. Tanpa mempedulikanku, MaiMai mengusulkan permainan Ousama Game. Kita memakai kartu King, As, 2, 3, 4, 5. Siapa yg mendapat kartu King, bisa memerintahkan dua pemegang kartu untuk melakukan apa saja.

    Babak pertama, mulai! Rarin mendapatkan kartu King.
    “Nomor 2 dan 5, buka bawahan kalian!” perintahnya. Nene dan Yumiko terlihat kaget. Tampaknya mereka yang memegang dua kartu itu.
    “Tunggu..ada dia!” kata Yumiko sambil menunjukku.
    “Perintah raja adalah absolut!” jawab Rarin.
    Mereka pun berdua terpaksa menuruti keinginan Rarin. Aku hanya bisa menunduk dan mengalihkan pandanganku saat mereka melakukan itu.

    Babak kedua dimulai! Kali ini, Yumiko menjadi raja.
    “Nomor 2 menampar nomor 4 sepuluh kali!” perintahnya.
    “Sial!” batinku. Kartuku nomor 4. Yang dapat kartu nomor 2…
    Nene yg hanya mengenakan blouse dan celana dalam, mengangkat tangan.
    “Ok! Ayo tampar dia!” perintah Yumiko.
    Nene perlahan mendekat dan menamparku! “Plak!!!”
    “Salah! Kurang keras! Pakai perasaan dong!” kata MaiMai.
    Sialan, cewek itu masih dendam. Nene lalu melanjutkan tamparannya.
    “Kenapa! Kenapa! Kenapa kamu lebih memilih dia!” kata Nene sambil terus menamparku. Dan tamparan ke-10 terasa sakit sekali. Aku yakin itu bukan tamparan, tetapi hook kanan penuh kemarahan. Aku hanya bisa meringis kesakitan sambil memegangi pipi kiriku.

    Babak ke-3! MaiMai jadi raja.
    “Nomor 3…” katanya.
    “Sial! Itu nomorku!” batinku.
    “…dan nomor 1…” sambungnya. MaiMai diam sejenak, seperti memikirkan perintah apa yang akan dia berikan.
    Dan, MaiMai mulai bicada lagi, “Nomor 3 dan 1, French kissing selama 30 detik!”
    “Tunggu! Tunggu sebentar! Aku tidak bisa!” kataku.
    “Perintah raja adalah absolut!” jawab MaiMai ketus.
    Mataku menyapu semua cewek disitu mencoba mencari tahu siapa yg memegang nomor 1. Ternyata Nanamin! Dia lalu menghampiriku.
    “Ayo, lakukan!” katanya.
    “Tu..tunggu!” sahutku panik.
    Nanamin tidak peduli dan duduk dipangkuanku sambil melingkarkan kakinya di pinggangku. Tangannya melingkar ke leherku dan menarik wajahku untuk lebih dekat ke wajahnya.
    “Santai!” jawabnya. “Miringkan kepalamu sedikit dan buka mulutmu sedikit.” perintahnya.
    Aku hanya bisa menurutinya. Bibir Nanamin pun mulai menempel erat dibibirku. Lidahnya seakan bergerilya mencari sesuatu dibalik lidahku. Aku merasa tidak berdaya, pikiranku kosong, badanku seakan lemas tak bertenaga. Setelah selesai, Nanamin mengusap bekas lipstik dan ludahnya yg menempel dibibirku. Dan memberikan kecupan ringan di bibirku sebagai penutup. Aku tersadar dan menjauhkan wajahku darinya.
    “Brak!” kepalaku membentur sesuatu dibelakang. Waktu kulihat, ternyata sebuah cermin rias besar berdiri tegak tepat dibelakangku.
    “Tunggu! Kalian curang! Kalian bisa melihat kartuku dari cermin ini!” protesku.
    “Itu hukuman buat kalian berdua!” jawab MaiMai sambil tersenyum puas.
    “Tunggu, aku tidak suka ini! Kalian curang!” Nene membelaku.
    “Apa kamu juga ingin coba hukumanku tadi?” tanya Nanamin.
    Nene seketika terdiam. Dia menunduk malu. Tiba-tiba, dia mendongak dan memandang ke Nanamin, dan mengangguk pelan, lalu mengalihkan pandangannya ke aku.
    “Kalau begitu, Nomor 3 dan 4, French kissing sepuasnya! Perintah raja adalah absolut!” kata MaiMai.
    “Tung…tunggu dulu!” protesku.
    Nene pun menghampiriku dengan cepat, duduk dipangkuanku dengan posisi yg sama dengan Nanamin tadi.
    “Malam ini, kau milikku!” kata Nene dan dia mulai men…
    Ah, sungguh malam yg…ah…nggak enak mengingatnya… ❤ 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s